Visions of Peace Cetak Sejarah Nobel Perdamaian

4
Visions of Peace Initiative (VOPI) untuk Nobel Perdamaian (Foto/Ist)
Jakarta JBN – Ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI), La Nyalla Mattalitti secara resmi mendukung Visions of Peace Initiative (VOPI) untuk Nobel Perdamaian
Menurut pendiri Visions of Peace Initiative, Prince KPH Dr. Damien Dematra dan Princess Cheryl Halpern dalam sebuah rilis pers, Sabtu (5/2/2022) dijelaskan, pengakuan dan pencalonan Visions of Peace Initiative dari DPD RI merupakan suatu kehormatan besar. Pengakuan luar biasa dari sebuah lembaga negara ini merupakan penghargaan yang berarti dan menginspirasi semua orang yang telah berpartisipasi dalam VOPI dan mereka yang belum berpartisipasi, untuk terus mempromosikan perdamaian dan toleransi.
“Saya mendukung penuh Visions of Peace Initiative (VOPI) untuk memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian. Hingga saat ini, VOP telah mengadakan lebih dari 50 acara di seluruh Indonesia dan telah menginspirasi ratusan ribu anak muda,” ucap Ketua DPD RI.

Acara VOPI telah diadakan di daerah yang pernah mengalami konflik dan bencana alam. Semoga dengan melibatkan generasi muda untuk menggunakan seni dan bentuk ekspresi kreatif lainnya, VOPI dapat terus menginspirasi generasi muda.

“Dengan hasil-hasil positif yang telah dicapai VOPI hingga saat ini, saya yakin VOPI sangat layak menerima Hadiah Nobel Perdamaian,” tambah sang senator tersebut.
Selain itu, Pimpinan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia dan H. Muhammad Farhan, SE, anggota DPR RI juga telah memberikan dukungan untuk VOPI ke Panitia Nobel Perdamaian.

Princess Halpern menjelaskan perspektif di mana dia dan Pangeran KPH Dr. Dematra mendirikan VOPI dengan mengatakan, “Visions of Peace mencakup Etika Timbal Balik, yang juga dikenal sebagai Aturan Emas, nilai universal yang termasuk dalam semua agama dan tradisi. Etika Timbal Balik ini mengajarkan kita untuk, ‘Lakukan Kepada Orang Lain Seperti yang Anda Ingin Dilakukan Untuk Diri Sendiri dan Jangan Lakukan Kepada Orang Lain Seperti yang Tidak Ingin Anda Lakukan Untuk Diri Sendiri’. Ini adalah pesan yang telah ada selama ribuan tahun dalam ajaran semua agama. Ini juga merupakan konsep yang menjadi inti dari semboyan Indonesia, ‘Bhinneka Tunggal Ika’ , ‘Persatuan Dengan Menghargai Keberagaman’ karena tanpa menghormati keragaman dalam keluarga atau komunitas tidak akan ada persatuan. Namun, pilar penting perilaku sipil ini tidak diajarkan secara efektif kepada kaum muda saat ini.

Visions of Peace Initiative berkomitmen untuk memberikan pemahaman yang berarti tentang perilaku etis yang dapat dicapai melalui apresiasi terhadap nilai timbal balik. Setiap peserta dalam Visions of Peace Initiative menjadi pendukung toleransi saat mereka membawa visi dan pemahaman mereka tentang Aturan Emas ke rumah dan komunitas mereka. Mereka telah belajar bahwa ada alternatif yang lebih mulia dan lebih baik dari intoleransi dan kekerasan.

Selanjutnya, dengan menganut Aturan Emas, mereka menunjukkan perilaku yang mempromosikan kesopanan, martabat, dan rasa hormat.

Pangeran KPH Dr. Dematra menambahkan, “Misi VOPI adalah untuk menginspirasi anak muda Indonesia di bawah usia 18 tahun untuk mengekspresikan pandangan mereka tentang toleransi dan hidup berdampingan secara damai melalui spektrum seni yang luas: termasuk menggambar, puisi, lagu, tari dan film. Modalitas seni ini menyediakan platform multifaset untuk menjembatani kesenjangan sosial-ekonomi, etnis dan agama. Dengan menggunakan bakat seni mereka, para peserta menyalurkan ide-ide mereka dan berbagi perspektif mereka tentang toleransi, perdamaian dan rasa hormat satu sama lain. VOPI memberikan kesempatan penting untuk memelihara sikap komunikasi dan penerimaan yang penuh hormat.

Sejak didirikan pada tahun 2017, VOPI telah bekerja sama dengan sekolah, panti asuhan dan organisasi keagamaan di seluruh Indonesia.
Hingga awal tahun 2022, VOPI telah menggelar 52 acara di berbagai kota di Indonesia. Menanggapi pandemi Covid-19, Visions of Peace Initiative menjadi viral untuk terus terlibat dengan kaum muda di seluruh Indonesia.
“Sampai saat ini, saya bangga VOPI telah menyentuh dan menginspirasi ratusan ribu anak muda Indonesia,” jelasnya.

Generasi muda saat ini hidup di masa ketika sebagian besar dunia menderita kekerasan, kebencian, intoleransi, kefanatikan, dan pelecehan. Tema-tema ini hadir di sebagian besar cerita yang disiarkan dan dibagikan di multi-media global dan platform jejaring sosial yang mereka akses. Akibatnya, semua anak muda perlu diajari, dengan contoh, bahwa ketika individu dianiaya karena jenis kelamin, ras, agama atau keterbatasan fisik, bahwa mereka memiliki kewajiban untuk memprotes dan melawan ketidakadilan sebelum mereka juga kehilangan martabat kemanusiaan mereka.

Dengan pemikiran ini, Visions of Peace Initiative juga merasa terhormat telah didukung untuk Nobel Perdamaian oleh Prof. Dr. Ir. Oktovian Berty Alexander Sompie dari Universitas UKIT dan oleh Dr. Ephraim Isaac, Direktur Institute of Semitic Studies di Princeton University, USA. Kedua sivitas akademika yang disegani ini mengutamakan pentingnya pengajaran VOPI kepada kaum muda.

Princess Cheryl Halpern dan Prince KPH Dr. Dematra mendesak kita semua untuk menghargai komentar Alfred Nobel bahwa, “Keinginan baik tidak akan menjamin perdamaian.” Kita harus ingat bahwa kesopanan dan perdamaian membutuhkan komitmen yang teguh untuk menanamkan dalam setiap generasi pemahaman tentang “Etika Timbal Balik.”

Visions of Peace Initiative berterima kasih secara khusus kepada Yayasan Peduli Anak Indonesia (YAPENA) dibawah pimpinan aktivis perdamaian internasional BRAy Erna Santoso atas kerjasamanya selama ini, juga kepada Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, Gereja-gereja, Umat Hindu, Umat Budha, lembaga PBB Unicef, dan Asosiasi-asosiasi Raja Sultan Nusantara atas dukungannya yang luar biasa. (Red/*)
Sumber: DPP AJWI

jabodetabek news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

2 × 3 =